Sejarah Israel – Palestina Sebelum Tahun 1948

Bermedia.id – Palestina sebelumnya adalah bagian dari Kesultanan Utsmaniyah hingga tahun 1917.

Bacaan Lainnya

Peta tahun 1732 milik ahli geografi Ottoman K√Ętip √áelebi yang menunjukkan ‚ÄúTanah Palestina‚ÄĚ (Universitas Harvard)

1860

Mishkenot Sha’ananim didirikan; ini adalah pemukiman Yahudi pertama di luar Kota Tua Yerusalem.

1878

Petah Tikva didirikan oleh penganut agama Yahudi Ortodoks (dikenal sebagai ‚ÄúYishuv Lama‚ÄĚ) sebagai pemukiman pertanian Yahudi. Ini akan berubah menjadi pemukiman Zionis pada tahun 1882.

1881

Pogrom, yaitu pembantaian terorganisir terhadap orang-orang Yahudi, melanda Kekaisaran Rusia hingga tahun 1884. Ini termasuk Pogrom Kiev, yang dianggap sebagai pembantaian terburuk dalam gelombang ini.

Pihak berwenang tidak berupaya menghentikan kekerasan terhadap orang Yahudi yang berlangsung berbulan-bulan. Aliran orang Yahudi ke kota-kota di Kekaisaran Rusia membludak bak air bah.

Orang-orang Yahudi mulai meninggalkan Pale of the Settlement dan pindah ke Odessa; banyak dari orang Yahudi itu kemudian melanjutkan perjalanan ke New York.

Pale of the Settlement atau Batas Permukiman adalah wilayah barat Kekaisaran Rusia dengan perbatasan yang berubah-ubah dari tahun 1791 sampai 1917. Di wilayah ini permukiman permanen Yahudi diizinkan, tetapi di luar itu permukiman permanen atau bahkan yang bersifat sementara dilarang.

Eliezer ben Yehuda, bapak bahasa Ibrani modern, pindah ke Palestina dan memulai upaya untuk menghidupkan kembali bahasa Ibrani.

Eliezer Ben-Yehuda di mejanya di Yerusalem, sekitar tahun 1912 (Universitas Harvard)

1882

Rosh Pina didirikan oleh 30 keluarga yang berimigrasi dari Rumania. Ini adalah salah satu pemukiman pertanian Yahudi modern pertama di Palestina.

Rishon LeZion didirikan¬†(‚ÄúFirst to Zion‚ÄĚ) oleh para pionir Zionis. Baron Edmond de Rothschild¬†(dari Paris) setuju untuk menyumbangkan serangkaian subsidi untuk penyelesaian tersebut; mereka tidak akan bertahan tanpa dia.

Aliyah Pertama dimulai: gelombang pertama imigrasi Zionis ke Palestina. Juga disebut ‚Äúaliyah pertanian,‚ÄĚ antara 25.000 dan 35.000 orang Yahudi berimigrasi ke Palestina selama periode 1882-1903.

1887

Neve Tzedek didirikan oleh keluarga Yahudi Mizrahi yang ingin pindah dari Jaffa; ini adalah lingkungan Yahudi pertama yang dibangun di luar Jaffa, dan pada akhirnya akan dimasukkan ke dalam Tel Aviv.

1890

Istilah ‚ÄúZionisme‚ÄĚ (dan ‚ÄúZionis‚ÄĚ) diciptakan oleh Nathan Birnbaum.

1894

Skandal Dreyfus dimulai: Kapten Alfred Dreyfus, seorang kapten tentara Prancis Yahudi, dituduh melakukan spionase, ditangkap, dan dihukum oleh pengadilan militer karena diduga menjual rahasia militer Prancis kepada Jerman.

Dua tahun setelah penangkapannya, ditemukan bukti yang membebaskan Dreyfus. Tentara Perancis berusaha menutupinya, namun akhirnya bocor ke pers. Dreyfus diadili ulang dan akhirnya dibebaskan.

Skandal ini memecah belah Perancis, dan anti-Semitisme muncul ke garis depan kehidupan publik. Hal ini meyakinkan Theodor Herzl, yang berada di Prancis sebagai jurnalis untuk melaporkan persidangan tersebut, bahwa orang-orang Yahudi tidak akan pernah aman di Eropa. (Skandal ini berlangsung hingga tahun 1906.)

1896

Herzl menerbitkan ‚ÄúNegara Yahudi‚ÄĚ:¬†Sebagian besar dibentuk oleh pengalamannya di persidangan Dreyfus, Herzl menulis sebuah pamflet yang memaparkan harapannya akan sebuah negara Yahudi dan kebutuhan untuk menjawab ‚Äúpertanyaan Yahudi.‚ÄĚ Ini adalah bagian dari analisis anti-Semitisme, bagian dari rencana pembentukan negara Yahudi baru. Herzl tidak berpikir bahwa negara Yahudi harus ada di Palestina.

1897

29-31 Agustus

Kongres Zionis pertama diadakan di Basel, Swiss, yang diselenggarakan oleh Theodor Herzl. Menetapkan platform Zionis, juga dikenal sebagai Program Basel, manifesto pertama gerakan Zionis. Pernyataan tersebut menetapkan bahwa ‚ÄúZionisme berupaya untuk membangun rumah bagi orang-orang Yahudi di Palestina yang dijamin berdasarkan hukum publik.‚ÄĚ

Organisasi Zionis Dunia didirikan.

1901

Dana Nasional Yahudi yang didirikan oleh Kongres Zionis Kelima, sebuah organisasi yang bertujuan untuk membeli dan mengembangkan tanah di Palestina Utsmaniyah.

1903

Pogrom Kishinev terjadi di Kekaisaran Rusia; ini adalah kerusuhan besar anti-Yahudi yang menewaskan 49 orang Yahudi, lebih dari 92 orang terluka parah, banyak perempuan Yahudi yang diperkosa, dan lebih dari 1.500 rumah rusak.

The New York Times¬†melaporkan mengenai gerombolan tersebut, menggambarkan bagaimana ‚Äúseruan umum ‚ÄėBunuh Orang Yahudi‚Äô tersebar di seluruh kota.‚ÄĚ

Pogrom ini menyebabkan ribuan orang Yahudi meninggalkan Kekaisaran Rusia menuju Palestina atau Amerika.

Proposal Uganda, yang diusulkan oleh Herzl untuk mengamankan tanah di Afrika Timur Britania, diusulkan pada Kongres Zionis Keenam. Hal ini disarankan sebagai tempat perlindungan sementara bagi orang-orang Yahudi, tidak berdampak pada tujuan akhir Zionis (sebuah negara Yahudi di tanah Israel). Hal ini ditolak di Kongres Zionis Ketujuh.

The Protocols of the Elders of Zion (Protokol Para Tetua Zion) menerbitkan untuk pertama kalinya sebuah teori konspirasi anti-Semit yang dimaksudkan untuk menggambarkan rencana Yahudi untuk mendominasi global.

1904

Aliyah Kedua dimulai: Sekitar 40.000 orang Yahudi melarikan diri dari Kekaisaran Rusia (didorong oleh pogrom Kishniev dan wabah anti-Semit lainnya) antara tahun 1904 dan 1914.

Mereka membawa nilai-nilai sosialis dan, pada periode ini, bahasa Ibrani mulai bangkit kembali sebagai bahasa lisan.

Pelopor Aliyah kedua, Migdal, 1912 (Ya’ackov Ben-Dov/Wikimedia Commons)

1909

Tel Aviv didirikan dekat Jaffa oleh sekelompok keluarga Yahudi yang disebut masyarakat Ahuzat Bayit (‚Äúwisma‚ÄĚ).

Tel Aviv akan menggabungkan lingkungan Yahudi yang ada di luar Jaffa. Hashomer didirikan, sebuah organisasi pertahanan Yahudi yang didedikasikan untuk melindungi Yishuv (tubuh penduduk Yahudi di tanah Israel sebelum berdirinya negara)

1910

Kamus Ibrani Modern Pertama diterbitkan, ditulis oleh Eliezer Ben-Yehuda.

1915

Juli 1915 – Maret 1916

Korespondensi McMahon-Hussein: serangkaian 10 surat antara Sir Henry McMahon (Komisaris Tinggi Inggris untuk Mesir) dan Sharif Mekah (Hussein bin Ali al-Hashimi).

McMahon berjanji kepada Hussein bahwa jika dia dan putra-putranya bergabung dalam perang melawan Kekaisaran Ottoman dan bersekutu dengan Inggris, mereka akan mendapatkan negara Arab dengan pemerintahan sendiri. Dalam korespondensi ini, McMahon tidak pernah mendefinisikan wilayah kemerdekaan Arab. Namun bagi Hussein, Palestina termasuk dalam wilayah ini.

1916

Perjanjian Sykes-Picot: perjanjian rahasia pada masa Perang Dunia I antara Inggris dan Perancis untuk membagi Timur Tengah setelah perang berakhir.

Pemberontakan Arab dimulai melawan Kesultanan Utsmaniyah, yang diprakarsai oleh al-Hashimi, dengan tujuan mengakhiri kekuasaan Utsmaniyah di wilayah berbahasa Arab. Didukung oleh Inggris.

1917

Legiun Yahudi yang dibentuk sebagai bagian dari Angkatan Darat Inggris mengacu pada lima batalyon sukarelawan Yahudi yang berperang melawan Kesultanan Utsmaniyah selama Perang Dunia I.

Pada bulan Desember, Inggris menguasai Palestina melalui pendudukan militer.

2 November

Deklarasi Balfour: surat sepanjang 117 kata dari Menteri Luar Negeri Inggris, Arthur Balfour, kepada Walter Rothschild (seorang Yahudi Inggris terkemuka, anggota keluarga Rothschild).

Dalam teks tersebut, Inggris mengakui hak orang Yahudi atas tempat tinggal di Palestina. Istilah ‚Äúrumah nasional‚ÄĚ sengaja dibuat tidak jelas dan tidak selalu berarti negara.

Deklarasi Balfour (Perpustakaan Inggris)

1919

Aliyah Ketiga dimulai, dipicu oleh Revolusi Rusia dan berakhirnya Perang Dunia I. Sekitar 40.000 orang Yahudi pergi ke Palestina. Pada akhir Aliyah Ketiga pada tahun 1923, terdapat sekitar 90.000 orang Yahudi di sana.

Perjanjian Faisal-Weizmann ditandatangani antara Emir Faisal dan Chaim Weizmann, yang membangun rasa saling menghormati dan kerja sama antara Arab dan Yahudi. Namun pada kenyataannya, tidak mempunyai dampak nyata.

1920

Dewan Nasional Yahudi didirikan sebagai badan nasional yang mengawasi Yishuv di Wajib Palestina. Rabi Abraham Isaac Kook adalah ketua pertama.

Haganah didirikan sebagai organisasi paramiliter Yahudi. Haganah¬†diterjemahkan menjadi ‚ÄúPertahanan‚ÄĚ dalam bahasa Inggris, dan nantinya akan menjadi inti dari Pasukan Pertahanan Israel.

1921

Mohamad Amin al-Husayni ditunjuk sebagai Mufti Agung Yerusalem oleh Inggris, menjadikan al-Husayni sebagai kepala komunitas Muslim di Yerusalem.

Transyordania didirikan, berbeda dari Palestina, dengan sungai Yordan dipilih sebagai perbatasan, dan Abudallah bin Hussein ditunjuk sebagai Emir (kemudian menjadi Raja Abdullah I dari Yordania), yang memulai dinasti Hashemite.

‚ÄúTransyordania‚ÄĚ kemudian menjadi ‚ÄúKerajaan Hashemite Yordania‚ÄĚ pada tahun 1949.

1 ‚Äď 7 Mei

Kerusuhan Mei (juga dikenal sebagai Kerusuhan Jaffa): dimulai dari pertarungan antara Partai Komunis Yahudi dan kelompok sosialis Yahudi, Ahdut HaAvoda, ketika mereka berencana berkompetisi dalam parade May Day.

Namun, ketika mendengar adanya pertempuran, penduduk Arab di Jaffa yakin bahwa mereka sedang diserang dan mulai menargetkan orang-orang Yahudi. Setelah enam hari pertempuran dan kerusuhan, 47 orang Yahudi dan 48 orang Arab tewas.

1922

Mandat Inggris untuk Palestina secara resmi dimulai, dan Buku Putih pertama mulai berlaku, membatasi imigrasi Yahudi ke Mandat Palestina.

1923

Valdimir Jabotinsky menulis The Iron Wall (We and the Arabs), dengan alasan bahwa pemukiman Yahudi di Palestina hanya dapat dilakukan melalui kekerasan. Hal ini akan menjadi dasar Zionisme Revisionis.

1924

Aliyah Keempat dimulai: sekitar 82.000 orang Yahudi tiba antara tahun 1924 dan 1928 di Palestina sebagai akibat dari meningkatnya anti-Semitisme di Eropa dan kuota imigrasi di AS.

1925

Pemerintah Inggris menetapkan bahwa orang Yahudi tidak boleh membawa tempat duduk ke Tembok Barat, untuk menghalangi mereka beribadah di sana.

Masyarakat Arab Muslim khawatir Zionis akan mengambil alih Temple Mount.

1929

Aliyah Kelima dimulai dengan: gelombang imigrasi yang dipicu oleh kebangkitan Nazi Jerman; sejumlah besar profesional (dokter, pengacara, dll.) menjadi bagian dari kelompok ini, yang berlangsung dari tahun 1929 hingga 1939.

o

Anggota Kibbutz Ein Harod menerima anak-anak dari Jerman di stasiun kereta api di Afula, Februari 1934 (Koleksi Foto Nasional Israel)

15 Agustus

Kerusuhan Palestina (juga disebut Pembantaian 1929, Kerusuhan Tembok Barat, atau Pemberontakan Buraq) dimulai ketika sekelompok orang Yahudi berbaris menuju Tembok Barat, meneriakkan ‚ÄúTembok itu milik kita‚ÄĚ dan menyanyikan¬†Hatikvah.

Rumor mulai beredar bahwa mereka menyerang warga Arab setempat.

16-20 Agustus

Seorang pemuda Yahudi Sephardic ditikam sampai mati (mungkin tidak ada hubungannya dengan ketegangan); pemakamannya menjadi demonstrasi besar-besaran anti-Arab.

23 Agustus

Orang-orang Arab berkumpul di Yerusalem, didorong oleh rumor bahwa orang-orang Yahudi akan mencoba dan mengklaim Tembok Barat. Mereka mulai menyerang orang-orang Yahudi di Kota Tua, dan kekerasan mulai menyebar.

24 Agustus

Pembantaian Hebron: sebagai akibat dari mendengar laporan tentang orang-orang Yahudi yang membantai orang-orang Arab, orang-orang Arab menyerang kawasan Yahudi di Hebron, membunuh antara 65 dan 68 orang Yahudi.

Selama minggu kerusuhan, 116 orang Arab (mungkin lebih tinggi) dan 133 orang Yahudi terbunuh.

1931

Irgun Zvai Leumi didirikan oleh Avraham Tehomi sebagai kelompok sempalan dari Haganah, berdasarkan Zionisme Revisionis.

Kelompok tersebut, juga disingkat menjadi Irgun atau Etzel, mendukung perlawanan dengan kekerasan.

1933

Aliyah Bet, ‚Äúimigrasi sekunder,‚ÄĚ adalah istilah umum untuk imigrasi ilegal ke Mandat Palestina karena Inggris membatasi imigrasi Yahudi yang sah dari tahun 1933 hingga 1948.

Hal ini terjadi dalam dua fase: membantu orang-orang Yahudi melarikan diri dari penganiayaan Nazi, dan kemudian membantu para penyintas Holocaust untuk keluar.

1936

Pemberontakan Arab Tahap 1: Bangsa Arab Palestina memberontak melawan pemerintahan Inggris, menuntut kemerdekaan Arab dan penghentian imigrasi Yahudi.

Amin al-Husseini menyerukan pemogokan umum, yang berlangsung dari bulan April hingga Oktober. Akibat serangan tersebut, Inggris mengumumkan darurat militer dan mengirimkan 20.000 tentara ke Palestina.

Peel Commission dibentuk untuk mengatasi pemogokan umum yang telah berlangsung selama enam bulan.

1937

Laporan Peel Commission diterbitkan, merekomendasikan pemisahan untuk pertama kalinya, memisahkan Palestina menjadi negara Yahudi dan negara Arab, dengan Mandat Inggris tersisa di Nazareth, Bethlehem, dan Yerusalem.

Komite Tinggi Arab segera mengecam hal tersebut, menentang sepenuhnya gagasan negara Yahudi, dan menyerukan negara Palestina dengan hak-hak yang dilindungi bagi orang Yahudi dan minoritas lainnya, penghentian imigrasi Yahudi, dan pembelian tanah.

Kepemimpinan Zionis sangat terpecah mengenai Komisi Peel: pemisahan bukanlah hal yang mustahil, namun rencana Peel bukanlah hal yang mereka inginkan. Mereka melihat Peel Commission sebagai dasar negosiasi.

1937

Pemberontakan Arab Tahap 2: berlangsung selama dua tahun (sampai tahun 1939). Ini lebih merupakan kampanye pembunuhan dan sabotase terhadap Inggris dan penduduk Yahudi di Palestina.

Sebagai tanggapan, Irgun mulai menyerang warga sipil Palestina.

1938

Kristallnacht terjadi di Jerman, menciptakan rasa urgensi bagi imigrasi Yahudi.

1939

Buku Putih memblokir imigrasi Yahudi ke Palestina menjelang Perang Dunia II, yang dikeluarkan sebagai tanggapan terhadap Pemberontakan Arab.

Inggris menyatakan, dalam lima tahun ke depan, hanya 75.000 imigran Yahudi yang bisa masuk ke Palestina. Setelah lima tahun tersebut, imigrasi Yahudi tidak lagi diizinkan, kecuali orang Arab Palestina menyetujuinya.

September

Perang Dunia II dimulai.

1940

Avraham (Ya’ir) Stern membentuk Lehi, pecahan Irgun. (Lehi adalah singkatan dari Lohamei Herut Israel, yang diterjemahkan menjadi ‚ÄúPejuang Kemerdekaan Israel.‚ÄĚ Lehi lebih umum disebut ‚ÄúGeng Buritan.‚ÄĚ)

1941

‚ÄúSolusi Akhir‚Ä̬†dimulai di Eropa yang diduduki Nazi. Al-Husseini¬†melakukan perjalanan ke Berlin, tempat ia bertemu Hitler dan pemimpin penting Nazi lainnya. Negara-negara Poros menyatakan dukungannya terhadap penghapusan ‚ÄúRumah Nasional Yahudi di Palestina.‚ÄĚ

Dia membantu merekrut Muslim Bosnia sebagai pasukan Nazi.

Haji Amin al-Husseini (kiri) bertemu Adolf Hitler (kanan), November 1941 (Arsip Federal Jerman)

1942

Konferensi Biltmore di New York mencerminkan perubahan dalam kebijakan Zionis, dengan alasan bahwa Palestina harus ditetapkan sebagai negara persemakmuran Yahudi. Mereka menganjurkan imigrasi Yahudi yang tidak dibatasi ke Palestina dan menolak Buku Putih tahun 1939 dalam hal moral dan hukum.

David Ben-Gurion dan Chaim Weizmann terpecah: Ben-Gurion berpendapat bahwa orang-orang Yahudi memerlukan sebuah negara di seluruh Palestina, sedangkan Weizmann lebih menerima pemisahan tersebut.

1944

1 Februari

Irgun mendeklarasikan Pemberontakan Yahudi. Di bawah kepemimpinan Menachem Begin, Irgun ingin Inggris meninggalkan Palestina, mendirikan negara Yahudi, dan mengizinkan imigrasi Yahudi tanpa batasan.

Kengerian Holocaust sudah diketahui pada saat ini.

6 November

Lord Moyne dibunuh oleh militan Lehi di Kairo, Mesir, karena mereka menganggapnya sebagai arsitek kebijakan imigrasi Inggris. Dia adalah pejabat tinggi Inggris pertama yang dibunuh.

1945

September

Perang Dunia II berakhir

Oktober

Bentuk Gerakan Perlawanan Yahudi. Setelah Perang Dunia II berakhir, Haganah bersekutu dengan Irgun dan Lehi dalam kampanye anti-Inggris.

1946

Juni

Operasi Night of the Bridges terjadi, mengebom jalur kereta api dan jembatan Inggris. Sebagai tanggapan, Inggris melakukan Operasi Agatha, serangkaian penangkapan massal, yang berpuncak pada Black Sabbath, ketika hampir 3.000 pejabat Zionis ditangkap dan markas Badan Yahudi digerebek. Sebagai tanggapannya, Haganah menarik diri dari aliansi tersebut dan mengalihkan fokusnya untuk membantu imigrasi (ilegal) Yahudi ke Palestina.

22 Juli

Pengeboman Hotel King David: dieksekusi oleh Irgun sebagai tanggapan atas Operasi Agatha. Bom di Hotel King David, markas besar Mandat Inggris di Yerusalem, menewaskan 91 orang dan melukai 46 orang.

1947

29 November

Rencana Pemisahan PBB: PBB yang baru dibentuk merekomendasikan pembagian Mandat Palestina pada akhir Mandat Inggris. Rencana tersebut merekomendasikan negara-negara Yahudi dan Arab yang merdeka dan kendali internasional atas Yerusalem.

Badan Yahudi menerima rencana tersebut (selama mereka mempunyai kendali atas imigrasi); Para pemimpin Arab menolaknya. Tak lama kemudian, konflik pecah antara Yahudi dan Arab.

Perang Saudara terjadi setelah Rencana Pemisahan PBB diumumkan, pertempuran terutama terjadi antara Haganah (bekerja dengan Irgun dan Lehi) dan Tentara Pembebasan Arab (didukung oleh Liga Arab).

Pada tahun 1947, populasi Palestina yang berjumlah 1,85 juta jiwa adalah sekitar sepertiganya adalah orang Yahudi dan dua pertiganya adalah orang Arab.

Desember

Pengepungan Arab atas Yerusalem, yang juga dikenal sebagai Pertempuran Yerusalem, dimulai. Rencana Pemisahan PBB menjadikan Yerusalem berada di bawah kekuasaan internasional, namun pertempuran segera pecah di kota tersebut.

Tujuannya pada bulan Desember adalah untuk mengisolasi 100.000 penduduk Yahudi di kota tersebut. Tujuan pasukan Yordania adalah menaklukkan Yerusalem Timur (termasuk Kota Tua).

1948

Berbaris Haganah meluncurkan Rencana Dalet, yang sebagian besar bertujuan untuk mengambil kendali atas Mandat Palestina dan menetapkan perbatasan negara Yahudi.

9 April Pembantaian Deir Yassin: Deir Yassin, sebuah desa Arab dekat Yerusalem, diserang oleh Irgun dan Lehi. Antara 100 dan 120 warga sipil dibunuh oleh pasukan Yahudi. Hal ini menyebabkan ribuan warga Palestina mengungsi.

10 Mei

Golda Meir bertemu dengan Raja Abdullah I dari Yordania, kemungkinan untuk mencapai kesepakatan mengenai pembagian Palestina, namun tidak ada kesepakatan yang dibuat mengenai status Yerusalem. Apa pun yang disepakati tidak pernah ditindaklanjuti.

13 Mei

Pembantaian Kfar Etzion terjadi di Kfar Etzion, sebuah kibbutz antara Yerusalem dan Hebron. Apa yang terjadi masih diperdebatkan, kemungkinan orang Arab bertindak karena balas dendam terhadap Deir Yassin, namun total 129 orang Yahudi (campuran pejuang dan warga sipil) terbunuh.

14 Mei

Negara Israel didirikan.

 

 

Disclaimer: Artikel ini disadur dari Hey Alma, sebuah situs yang menerbitkan artikel-artikel melalui kacamata Yahudi. Dari sini kita mengetahui tentang sepak terjang Yahudi dalam rencananya membangun negara Israel. Bermedia.id tidak beraliansi dengan pihak maanapun.

Pos terkait