Tradisi Nyekar Makam Menjelang Ramadhan

Tradisi Nyekar Makam Menjelang Ramadhan
Tradisi Nyekar Makam Menjelang Ramadhan (Dok: Kronologi.com)

Bermedia.id – Salah satu kebiasaan orang Betawi setiap jelang Ramadhan adalah nyekar atawa ziarah ke makam. Kebiasaan ini sebagai ungkapan cinta dan perhatian orang yang masih idup kepada keluarga, kerabat yang udah duluan menghadap Sang Pencipta.

Kebiasaan ini biasa diadain sebelum Ramadhan lantaran ada kepercayaan klo mau masuk bulan suci kita juga kudu suci lahir batin. Lahirnya kita suciin pake mandi. Bersihin batin pake minta maaf ke orang-orang yang masih ada atawa yang udah meninggal. Nah lantaran kepercayaan ini makanya kebiasaan nyekar sebelum datengnya bulan Ramadhan masih berjalan sampe sekarang.

Bacaan Lainnya

Orang Betawi percaya kalo orang yang udah meninggal juga butuh diziarahin. Mayit di dalam kubur seneng kalo ada sanak keluarganye yang ziarah. Mereka tahu klo kita dateng. Mereka seneng begitu ada keluarga atau sanak familinye yang nengokin sambil doain.

Kalo kate Nabi Muhammad saw, sebagaimana Aisyah R.A. meriwayatkan, “Tidaklah seseorang menziarahi kubur saudaranya lalu duduk di sisinya melainkan ia senang atas kedatangannya hingga dia bangkit.” Tuh, begitu katenye.

Bersih-bersih

Ziarah setaun sekali juga jadi ajang buat bersih-bersihin lingkungan makam. Orang yang makam biasanya bawa kembang tujuh rupa buat taburan di atas makam. Nyabutin semua rumput-rumput liar yang tumbuh. Bersihin nisannye. Terus ada juga yang nyiramin tanah makam pake aer mawar. Makenye jangan heran klo liat orang ziarah kadang ada yang bawa sabit rumpit, sapu lidi dan segala alat pembersih. Fungsinya ya untuk itu tadi. Bersih-bersih makam.

Sekiranya waktunya cukup, batas makam juga ikut dibenahin. Undukan tanahnye ditinggiin supaya makam bisa keliatan jelas. Ini perlu supaya makam gak rata dengan tanah. Kalo rata, nanti bisa ilang. Jadi bingung mau ziarah ke mana lagi.

Abis bersih-bersih baru para peziarah duduk di sekeliling makam untuk bacain doa ahlul kubur. Biasanya yang mimpin doa orang yang lebih tua. Sekiranya sekeluarga ga pede baca doa sendiri, bisa minta tolong sama petugas penjaga makam untuk mimpin doa. Biasanya pihak keluarga akan kasih sedekah atau bayaran ke petugas ini karena udeh bantu mimpin doa untuk keluarganya di dalam kubur.

Perihal ziarah makam ini gak bisa sembarangan. Ada aturan dan adabnya. Jangan sampe niat baek kita ziarah untuk doain keluarga yang udah gak ada malah ngedatengin dosa. Naudzubillahi min dzalik.

 

 

 

Pos terkait